Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!

Muslimahzone.com – Menurut data dari Depkominfo pada tahun 2014, dikatakan bahwa pengguna smartphone di Indonesia mencapai angka 80-an juta, dan diperkirakan angkanya akan meningkat hingga 1.5 kalinya pada tahun 2019.

Tak dapat dipungkiri berkat keberadaan smartphone dan kemudahan akses internet hidup kebanyakan orang dimudahkan. Anda bisa mengakses informasi, hiburan, pergaulan sosial hingga berkegiatan ekonomi dengan hanya sebuah smartphone dalam genggaman.

Tak banyak yang menyadari dengan tingginya tingkat penggunaan seseorang terhadap smartphone, mereka meningkatkan beberapa resiko penyakit dan ancaman berbagai masalah kesehatan. Sejumlah masalah kesehatan sebagai efek samping smartphone sudah terbukti mungkin terjadi berdasar sejumlah riset yang dikembangkan di seluruh dunia. Dan berikut ini adalah beberapa masalah kesehatan akibat smartphone yang perlu Anda waspadai.

  • Munculnya keluhan nomophobia

    10 tahun lampau tak ada istilah fobia baru ini, namun di tahun 2016, kasusnya semakin memprihatinkan. Nomophobia adalah ketakutan tanpa alasan ketika menjalani hari tanpa smartphone. Demikian tergantungnya seseorang terhadap smartphone, sampai tanpa smartphone di tangan seseorang akan mengalami kegelisahan, kesulitan konsentrasi dan rasa emosi yang tidak stabil.

    Dalam salah satu ulasan CNN diutarakan adanya fakta bahwa ringtone penanda pesan masuk memberikan efek yang hampir serupa dengan obat penenang. Keduanya menstimulasi produksi dopamin dan serotonin yang bertanggung jawab mendorong rasa nyaman, lebih fokus dan gembira. Ini menyebabkan pada tingkat adiksi, tanpa smartphone seseorang akan merasa tidak nyaman, gelisah, lebih pemarah dan murung serta sulit berkonsentrasi.

  • Depresi dan stress

    Pada tahap awal diakui bekeradaan smartphone akan membantu Anda mengakses ruang bersosialisasi dan hiburan dengan lebih mudah, Sementara bersosialisasi dan dunia hiburan adalah salah satu media terbaik untuk menepis depresi dan stress.

    Namun pakar kesehatan psikologi dari Northwestern University, Dr. Maria Paul melihat adanya efek depresi pada penggunaan smartphone berlebihan. Ini karena smartphone acapkali mengalihkan dunia Anda, hingga mengabaikan kepentingan Anda di dunia nyata, dan di sinilah kemudian Anda akan mulai merasakan tekanan bahkan tanpa Anda sadari.

    Selain itu, ketika Anda seolah harus selalu siap untuk terkontak secara sosial media memberi Anda efek waspada. Pada tahap tertentu, secara mental Anda seolah terus menerus merasakan getar pada ponsel Anda, yang disebut sebagai buzz syndrome.

  • Efek nyeri sendi dan otot

    Secara fisiologi, tekanan pada beberapa bagian tubuh seperti leher, mata, pundak, tangan dan lainnya yang muncul akibat Anda berdiam dan berkonsentrasi lama pada smartphone, bisa menjadi alasan kenapa penggunaan smartphone juga bisa berbahaya bagi kesehatan otot dan sendi. Ini diungkap dalam jurnal Surgical Technology International tahun 2014.

    Beberapa orang juga mulai kehilangan kemampuan dalam pengendalian motoriknya. Beberapa mengaku kesulitan untuk menulis tangan dengan baik hingga melakukan gerakan motorik halus lain.

  • Kerusakan pada beberapa sistem organ

    Paparan radiasi dari smartphone yang terus mengenai mata pengguna menyebabkan kerusakan pada sistem retina dan memicu masalah mocular degradation, atau efek penglihatan buram pada kawasan di luar titik fokus. Sedang penggunaan smartphone berlebihan juga berkaitan dengan berbagai kerusakan pada sistem syaraf dan otot pada jari dan leher belakang.

    Ini karena dengan melihat smartphone , Anda bisa terduduk lama tanpa menghiraukan punggung dan leher Anda mulai kelelahan.

    Smartphone juga bisa merusak fungsi efek sakit kepala . Penyebabnya cukup beragam termasuk efek radiasi yang menyerang area syaraf kepala sampai efek tekanan yang terus menerus terjadi baik secara fisik akibat berdiam lama dalam posisi tertentu, juga karena efek psikis akibat tingkat stress yang muncul karena smartphone.

  • Masalah obesitas

    Meski tidak berakibat secara langsung, terbukti bahwa dengan duduk diam terlalu lama dan tenggelam dalam smartphone berjam-jam akan menyebabkan seseorang kehilangan waktu untuk melakukan aktivitas fisik yang sehat. Ini mengurangi pembakaran kalori yang jelas memiliki efek peningkatan berat badan.

  • Efek insomnia

    Siapa yang menyangka kalau smartphone juga bisa menyebabkan insomnia. Berdasar riset yang dijurnalkan dalam Science Translation Magazine diungkap bahwa efek sinar biru yang dipancarkan oleh smartphone ternyata bekerja 3 kali lebih kuat dalam menahan kantuk dibandingkan kafein dalam kopi esspresso.

    Ini karena sinar biru akan mengurangi produksi hormon melatonin yang bekerja sebagai pembawa rasa kantuk. Terbukti sinar biru akan menyebabkan Anda tertahan kantuk hingga 3 jam lebih lama dibandingkan jenis sinar lain.

  • Keluhan pendengaran

    Pengguna smartphone juga bisa meningkatkan resiko kerusakan pendengaran. Ini hanya mungkin terjadi pada pengguna smartphone yang menggunakan earphone berlebihan terutama untuk mendengar musik dalam volume suara yang cukup tinggi.

    Menurut Nation Institutes on Deafness America, diungkapkan paparan dekat antara sumber suara dalam volume besar dengan gendang telinga bisa memicu kerusakan permanen pada sistem pendengaran dan kepekaan gendang telinga.

Smatphone diciptakan untuk memudahkan Anda dalam mengakses banyak kebutuhan Anda dengan lebih mudah. Namun ketika seseorang mulai berada dalam skala ketergantungan, maka smartphone juga bisa menjadi sumber masalah kesehatan akibat smartphone.

Tentu saja penting untuk Anda tetap menjaga penggunaan smartphone secara bijak untuk menekan segala efek samping smartphone yang mungkin muncul.

(deherba/muslimahzone.com)

No Responses

Leave a Reply

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Agar Istri Tak Futur Berdakwah
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Menanamkan Ketaatan Sejak Dini
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Inilah Beberapa Kesalahan Penderita Maag Menurut Medis
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk