Wanita yang Mau Diajak Hidup Sengsara setelah Nikah

Muslimahzone.com – “Hampir sebagian besar wanita,” tutur CEO Keke Busana, “mau dinikahi oleh laki-laki yang belum menjadi apa-apa.”

Yang dimaksud dengan belum menjadi apa-apa, ialah laki-laki yang miskin, belum memiliki pekerjaan yang menjanjikan, tampang pas-pasan, dan banyak kekurangan fisik (duniawi) lainnya.

Hampir semua wanita mau dinikahi oleh laki-laki jenis itu.

 

“Akan tetapi,” lanjut Kang Rendy dalam lanjutan video tersebut, “wanita tidak akan mau berada dalam kondisi tersebut selamanya. Harus ada perubahan. Harus ada perbaikan.”

Kaidah ini berlaku dalam segala bidang kehidupan, tidak terbatas pada bab menikah semata. Bahwa ada begitu banyak wanita baik-baik yang mau menerima laki-laki apa adanya sebagai calon suami.

Yang terpenting bagi sebagian wanita ialah kepastian. Keberanian. Bahwa laki-laki tersebut benar-benar bersedia menjadi imam bagi si wanita, mau berusaha agar menjadi lebih baik, dan komitmen-komitmen kebaikan lainnya.

Kondisi saat itu, hanyalah peralihan yang bisa diubah seiring berjalannya waktu.

Kita sebagai individu saja, tentu tidak menghendaki hidup yang datar-datar saja. Miskin permanen. Mengontrak rumah seumur hidup. Penghasilan stagnan. Hidup tanpa pertumbuhan. Dan kondisi-kondisi stagnan lainnya.

Kita tentu mendambakan perbaikan dalam hidup. Pekerjaan yang lebih menjanjikan. Gaji yang lebih dari cukup agar bisa memberi lebih banyak. Istri dan keluarga yang semakin baik. Dan diri serta orang-orang tercinta yang semakin dekat dengan Allah Ta’ala.

Maka kita, sebagai laki-laki atau suami pun harus bersikap demikian. Hendaknya kita berniat sungguh-sungguh untuk mengubah nasib, sebab ikhtiar merupakan salah satu ibadah yang diperintahkan oleh Allah Ta’ala tepat setelah usai mendirikan shalat.

Kita harus meningkatkan kualitas diri sebagai seorang individu, karyawan, pekerja, pengusaha, atau apa pun agar kehidupan semakin membaik. Sebab mau tidak mau, zaman akan semakin berubah. Kebutuhan akan semakin meningkat.

Di antara alasan yang paling penting mengapa kita harus bertumbuh ialah kepastian bahwa kita akan mati. Kita akan mempertanggungjawabkan seluruh amal di hadapan Allah Ta’ala. Akankah kita hidup biasa-biasa saja dan mati hanya meninggalkan nama yang tertulis di batu nisan?

Sebab saat kita tidak bertumbuh, maknanya kita telah tertinggal. Karena ada jutaan bahkan miliaran orang yang bertambah baik seiring berjalannya waktu.

Jadi, gak masalah menikahi wanita dalam kondisi miskin. Asal jangan miskin permanen karena Anda malas bekerja sebagai suami.

Wallahu a’lam.

(keluargacinta/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Agar Istri Tak Futur Berdakwah
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Menanamkan Ketaatan Sejak Dini
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Inilah Beberapa Kesalahan Penderita Maag Menurut Medis
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk