Ungkapan Seorang Mualaf Amerika kepada Muslimahzone tentang perasaannya setelah masuk islam dan berhijab

Muslimahzone.com – Muslimahzone.com berbincang dengan seorang wanita dari Amerika Serikat yang bercerita kepada jurnalis kami bahwa ia menikahi seorang lelaki muslim dan telah memiliki tujuh anak. Namun, ia tak lantas menjadi seorang muslim setelah ia menikah.

Berikut adalah cerita singkat dan ungkapan perasaannya setelah masuk islam dan memakai hijab.

***

“Namaku Thoeha Tasha Haynes Al-Saadawi.  Aku seorang yang bertaubat, aku lahir di Portland Maine, Amerika Serikat. Sekarang, aku tinggal di Lynn, Massachusetts, tapi insya Allah aku akan segera pindah ke Irak (bersama keluarga), karena rumah kami hampir selesai”.

Aku memiliki tujuh anak, lima adalah laki-laki dan dua adalah perempuan. Suamiku bernama Ritha Al-Saadawi.

Ada dua keajadian yang membuat Thoeha merenung

“sehari setelah peristiwa 9/11, seorang pria tua mencoba untuk mendorongku dan aku berusaha menghentikannya untuk menjaga keluargaku (anak-anak)”

“Kemudian, beralih ke peristiwa tentang diet. Semua teman-teman non-muslim ku berlomba untuk diet menurunkan berat badan, dan berteriak (kepadaku) “kamu terlihat cantik, sekarang kamu dapat menggunakan celana jeans dan pergi ke club”.

“Aku katakan (kepada mereka)  “aku menurunkan berat badan untuk kesehatan, bukan untuk tampil sexy”.

Thoeha merasa risih dengan lingkungan seperti itu, dimana kekerasan dan hidup hedonis ia temui setiap harinya.

“Kemudian aku berbicara kepada diri sendiri “apa yang salah denganku, mengapa aku berada di tengah-tengah orang-orang seperti ini dan aku tidak ingin menjadi seperti mereka!”.

“Bagaimana aku dapat menjaga keluargaku di lingkungan seperti ini dan aku katakan “cukup!” dan kemudian aku pergi ke seorang muslim untuk meminta bantuan. Dia berkata kepadakau untuk membaca Al Qur’an”.

“Maka aku membacanya, aku hanya memikirkan ini (Al Qur’an). Kemudian, aku perlahan lahan melaksanakan ajaran agama ini (Islam) dan masih terus belajar, dan telah memulai menutup aurat”.

Thoeha bercerita bahwa ia kemudian masuk islam setelah beberapa tahun menikah dengan suaminya, setelah mempelajari islam.

“Menjadi seorang muslim adalah sebuah anugrah bagiku tetapi aku melihat beberapa muslimah tidak ingin berbicara kepadaku (memandang sebelah mata –red). Aku selalu mengingatkan mereka untuk tidak menghakimiku karena menjadi seorang mualaf”, Karena Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam tidak pernah membeda-bedakan mereka yang memang dahulunya kafir.

“Apalagi teman-teman non muslim ku yang tidak ingin berada di sekitarku. Sayang sekali, mereka telah kehilangan kesempatan belajar tentang  agama yang hebat (Islam). Aku tidak menangisi mereka, karena tujuanku adala Jannah (Surga),  karena dunia ini hanyalah sebuah ujian dan aku ingin melewatinya, tidak peduli apapun yang terjadi. Allah adalah Hakim ku dan aku sedang berjuang untuk menggapai ridhoNya, bukan untuk menggapai ridho orang-orang kafir”.

***

Saat ditanya tentang perasaannya memakai hijab, “bagaimana perasaanmu ketika memakai hijab?”

Thoeha menjawab dengan bersyair, “ini adalah sebuah puisi yang aku tulis tentang bagaimana yang aku rasakan tentang hijab”

Aku mencintai bagaimana diriku

Aku mencintai bagaimana aku menjadi

Aku mencintai apa yang aku miliki di dalam hati

Aku mencintai apa yang aku miliki di dalam jiwaku

Aku mencintai diriku ketika aku lunak dan lembut

Aku mencintai menjadi seorang wanita berhijab

Aku mencintai berjalan di pasar dengan berpakaian sopan

Aku mencintai bahwa aku seorang muslimah

Aku tidak peduli apa yang kalian pikirkan

Aku hanya peduli apa yang Allah kehendaki untukku

Aku tidak akan pernah merasa aman tanpa hijab

Aku tahu bahwa Allah mengetahui apa yang terbaik untukku

Aku cinta hijabku, jangan mengambilnya dariku

Thoeha menambahkan, “Hijab adalah bagaimana diriku, hijab adalah jalanku, hijab membuatku aman, hijab menunjukkan aku mendapatkan karunia, hijab menyembunyikan kecantikan luar, hijab baik untukku, aku merasa tidak ada saat aku berjalan tanpa hijab, aku benci diriku tanpa hijab, aku akan merasa hina tanpa hijab. Maka jangan berpikir kalian tahu apa yang terbaik untukku, jangan berpikir bahwa manusia yang membuatku melakukannya (memakai hijab). Salah satu hak asasi adalah aku tidak akan pergi keluat tanpa hijab karena Allah tahu apa yang terbaik untukku, Allah tidak akan memerintahkan sesuatu yang tidak baik untukku. Aku takut akan terjadi sesuatu padaku jika aku keluar tanpa hijabku, maka jangan minta aku melepaskannya!. Aku cinta hijab, Hijab adalah aku!”.

“Hidupku untuk Allah menunjukkan ku cahaya”

***

Demikian Thoeha Tasha Haynes Al-Saadawi bercerita singkat kepada jurnalis Muslimahzone.com.

Subhanallah..sebuah ungkapan tulus dan pesan yang dalam. Meski tinggal di lingkungan mayoritas kafir, keteguhan dan keberaniannya melangkah membuatnya tetap tegar meniti jalan Rabb-nya. Ia tak peduli akan pandangan dan perlakuan orang lain terhadapnya, karena tujuannya adalah Allah.

Muslimah, semoga cerita saudari kita ini dapat menjadi inspirasi dan menjadi penyemangat untuk muslimah yang teguh dalam keislaman dan menutup aurat.

Foto: Ilustrasi by Laila Jihad

(zafaran/muslimahzone.com)

 

Komentar Anda

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Menikah Muda Why Not ?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Anak-anak dan Membaca
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Wanita Muslimah yang Tangguh
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Tips Kecantikan ala Aisyah Istri Nabi
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk