Teladan Parenting Umar bin Abdul Aziz

MuslimahZone.com – “Mengapa engkau di sini?” tanya Umar bin Abdul Aziz saat bertemu pembantunya di tempat pengambilan susu untuk rakyat miskin.

“Maaf Khalifah, saya sedang mengambilkan susu untuk istri anda. Beliau sedang ngidam susu. Orang ngidam kalau tidak dipenuhi, janinnya bisa keguguran”

Umar bin Abdul Aziz segera menemui istrinya. “Sayang… mengapa pembantumu mengambilkan susu jatah orang miskin? Demi Allah, seandainya janin kita tidak mau makan kecuali makanan jatah rakyat, aku tidak akan memberikannya.”

Fatimah mengerti apa yang dikatakan suaminya. Ia pun mendukung pendirian teguh itu. Bahwa keluarga mereka adalah keluarga yang menjaga diri dari mengambil hak orang lain. Bahwa mereka hanya memberikan makanan yang halal kepada seluruh anggota keluarga, terutama keturunan mereka. Fatimah tahu benar, bahwa Umar bin Aziz bukan hanya menjauhi harta dan makanan yang haram, bahkan khalifah rasyidah kelima itu juga menjauhi harta dan makanan yang syubhat.

Suatu hari saat bayinya telah berusia kanak-kanak, Umar bin Abdul Aziz melihatnya memakan sebuah apel. Betapa terkejutnya Umar bin Abdul Aziz, ternyata apel itu adalah milik perkebunan warga dan sang anak tidak mendapatkan izin untuk memakannya. Umar bin Abdul Aziz lalu menghentikan anaknya, bahkan beberapa gigitan apel yang sempat masuk ke mulut anak dikeluarkannya dengan ‘paksa.’ Ia tak ingin ada makanan haram atau makanan syubhat masuk ke perut keturunannya.

Sang anak yang sangat menginginkan apel itu kemudian menemui ibunya. Ia masih ingin makan buah apel, walau hanya sebuah.

Beberapa saat kemudian Umar bin Abdul Aziz pulang. Dilihatnya sang anak masih juga memegang buah apel. “Dari mana ia mendapatkan buah itu? Apakah dari tempat yang sama dengan tadi?” Umar bin Abdul Aziz menyelidiki.

“Anak kita sangat ingin makan apel. Maka akupun membelikannya di pasar,” Fatimah menceritakan.

“Alhamdulillah…”

Demikianlah teladan parenting Umar bin Abdul Aziz. Dia adalah khalifah yang zuhud dan wara’, sekaligus orangtua yang menanamkan prinsip itu kepada anak-anaknya sejak dini. Ia bukan hanya menjaga anaknya dari barang haram, ia bahkan menghindarkan mereka dari barang-barang syubhat.

Apa yang dimakan oleh anak, sesungguhnya berpengaruh dalam membentuk kepribadiannya. Makanan bukan hanya membentuk daging dan menjadi darah, ia juga membentuk akhlak dan mempengaruhi jiwa. Maka jika anak telah dido’akan menjadi shalih, telah dididik dengan ilmu parenting terbaik, tetapi masih juga jauh dari akhlak mulia, maka hal pertama yang perlu diperiksa adalah makanannya. Apakah ia dibesarkan dengan makanan halal atau dibesarkan dengan makanan syubhat dan haram. Saat anak hanya mengkonsumsi makanan yang halal, ia akan mudah diajak dan diarahkan kepada hal-hal yang halal. Namun jika anak terbiasa mengkonsumsi makanan haram, ia pun lebih tertarik kepada hal-hal yang haram.

(fauziya/webmuslimah/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Miris, Pasca Gempuran ke Aleppo Jokowi Malah Tanda Tangan Kerjasama dengan Iran
Keutamaan Ilmu
Tata Cara Mandi Haid dan Mandi Junub
Peran besar muslimah dalam dakwah Islam
Aroma Mewangi Minyak Kasturi
Neraka Jahannam Sepanjang Hidup, Surga Sepanjang Hidup
Rizki di Tangan Allah
Pada Suatu Titik
Mencari Jalan Pulang
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Pastikan Izin Suami Jika Ingin Menjalankan Shaum Sunnah
Satu-satunya Cinta yang Perlu Ada dalam Pernikahan bahkan dalam Kehidupan
Kenapa Anakku Susah Banget Sih Disuruh Sholat?
Aku Peduli Iman Anakku
Anak Sukses Bermula dari Bangun Pagi
Jangan Sia-Siakan “Masa SMA”
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Nilai Ketaatan Isteri pada Suami
Nenek Penjaga Wahyu Al-Qur’an
Cara Mengatasi Anak Susah Makan
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Popok Bayi Sekali Pakai VS Popok Kain
Bolehkah Ibu Hamil Makan Nangka?
Tips Merebus Telur yang Baik
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
Tips Merebus Telur yang Baik
Resep Aneka Olahan Singkong
Nikmatnya Pangsit Kuah Hangat Buatan Sendiri
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga