Mut’ah Di Iran, Zina di Barat

Muslimahzone.com – Tidak pernah ada yang serius menerima sebuah kartu. Pada bulan Februari misalnya, lebih dari satu milyar kartu Valentine terbang di seluruh dunia. Semua kartu itu biasanya berakhir di tempat sampah. Tapi tidak di Iran. Kartu valentine dari “Republik Syiah” jauh lebih dari hebat daripada busur Cupid. Ini adalah hal yang nyata: undangan untuk pernikahan sementara atau ya, nikah mut’ah!

Nikah mut’ah hanya dikenal di kalangan Syiah saja. Ada ataupun tidak ada perceraian, kontrak mut’ah hanya berakhir dengan durasi. Meskipun saksi tidak diperlukan, perkawinan harus didaftarkan di pengadilan. Tidak seperti dalam pernikahan, istri dari nikah mut’ah tidak bisa mengklaim anak hasil “persebadanan” itu. Dan si suami tidak boleh menolak anak dari “pernikahan” itu. Di Iran, anak-anak dari nukah mut’ah dianggap sah, dan berhak atas status yang sama dalam hak waris dan lainnya dengan saudara-setengah mereka lahir dari pernikahan permanen yang terjadi di seluruh dunia.

Umar bin Khattab sudah dengan tegas melarang nikah jenis ini. Namun, 12 Imam Syiah tidak setuju dengan Umar. Mereka berpendapat bahwa mut’ah penting untuk kesehatan seksual masyarakat. Sejak “Revolusi Syiah”—harap dicatat “Revolusi Syiah”, bukan “Revolusi Islam”!—tahun 1979, rezim Iran mempromosikan mut’ah penuh semangat, memuji kebajikan dalam masjid dan sekolah, di pertemuan-pertemuan keagamaan, di surat kabar, radio, dan televisi.

Muslim Sunni melihatnya sebagai “seks impulsif”, perzinahan dan “percabulan”. Dan kritikus Barat, khususnya kaum feminis, menyamakan mut’ah dengan prostitusi. Mut’ah, yang berarti kesenangan, adalah cara Iran untuk mengejar kebiasaan seksual Barat. Rata-rata orang di Barat paling tidak pernah berhubungan badan satu kali dalam hidupnya sebelum menikah.

Jika Anda pergi ke pengadilan Iran, maka kita akan tahu persis berapa lama “perselingkuhan terbaru” sedang berlangsung.  Pernikahan Mut’ah telah melestarikan para mullah. Inilah sebabnya mengapa orang-orang yang ingin nikah Mut’ah cenderung pergi langsung ke Qom dan Mashad, dua pusat keagamaan yang populer dan penting di Iran, di mana ulama berkeliaran di jalan-jalan, nikah kontrak di tangan, menarik wanita, mengunjungi untuk menandatangani mereka.

Empat tahun lalu, kementerian dalam negeri Iran meluncurkan kampanye besar untuk mendorong para pemudanya untuk mencari pemenuhan seksual dalam pernikahan mut’ah. Kira-kira setengah dari 70 juta rakyat Iran berada di bawah usia 30. Itu adalah peningkatan jumlah generasi yang menunda pernikahan karena tekanan keuangan dan harga rumah, sehingga kehilangan gairah seks. Orang-orang muda Iran menjadi serial monogami, melompat dari satu pasangan sementara pada mitra sementara lainnya. Iran telah terjebak oleh Barat, dan itu membuat semua orang di Barat juga senang, karena label Syiah masih terus bisa mendompleng pada label Islam, walau nyatanya Ali bin Abi Thalib mengusir Abdullah bin Saba—pendiri Syiah yang merupakan seorang Yahudi. Para kaum Syiah akan berkomentar, “Dasar orang Sunni! Dasar orang bego, itu kerjaannya CIA, tau!” (islampos.com/muslimazone.com)

Leave a Reply

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Menikah Muda Why Not ?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Anak-anak dan Membaca
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Wanita Muslimah yang Tangguh
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Tips Kecantikan ala Aisyah Istri Nabi
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk