Menunggu Allah Menurunkan ‘Burung Ababil”

Muslimahzone.com – Kisah Abrahah adalah kisah sejuta umat, kisah yang sering menjadi menu sebelum tidur  anak-anak di era 90-an. Sebuah pasukan  datang dengan kekuatan besar dari  Yaman, kemudian Allah Subhanahu Wata’ala hancurkan mereka dengan izin Nya.

Diperjalanan ke Makkah pasukannya menjarah harta penduduk Makkah, termasuk 200 unta kakek Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam, Abdul Muthalib.

Sementara penduduk Makkah mencari tempat paling aman bagi mereka ke gunung-gunung, bukit-bukit untuk menyaksikan bagaimana Ka’bah dihancurkan.

Hanya seorang Abdul Muthalib seorang  yang punya nyali menemui Abrahah dan pasukannya. Untuk melawan? Bukan! Hanya untuk mengambil 200 unta miliknya yang dijarah Abrahah dan antek-anteknya.

Perasaan kagum Abrahah berubah menjadi murka ketika mengetahui kedatangan Abdul Muthalib hanya untuk meminta untanya kembali,

“Apakah harta yang sepele ini yang engkau bicarakan, sedangkan Ka’bah agamamu dan agama nenek moyangmu engkau tidak mempeduliaknnya?” hardik Abrahah.

Lalu abdul Muthalib mengucapkan perkataan legendarisnya : : “إني أنا رب الإبل، وإن للبيت رباً سيمنعه” “Aku pemilik unta-unta itu, sedangkan Ka’bah ada pemilik yang akan menjaganya.”

Sejenak kita berhenti di sini. Ya di sini. Berhenti dipersimpangan jalan menuju Makkah, ketika seluruh masyarakat Makkah menyingkir, menyelamatkan harta dan jiwanya, membiarkan nasib Ka’bah kepada dzat yang menjaga dan memilikinya?

Apakah orang yang hidupnya hanya mencari kebutuhan dunianya, anaknya, keluarganya, hartanya kemudian  Allah akan menjaganya? Menjaga agamanya?  Seperti halnya Allah menjaga Ka’bah yang ditinggalkan pemiliknya?

Kalau ada yang berfikir demikaian maka ini dalah cacat moral di abad yang modern seperti sekarang ini.

Jawabannya adalah; “Ini hanya berlaku bagi umat terdahulu, Sunnah ilahiyah bagi mereka.”

Meskipun penduduk Makkah memperlihatkan sifat pengecutnya dengan berlindung di gunung-gunung, mengosongkan Makkah dengan Ka’bahnya sendirian, Allah mengutus burung-burung Ababil, mukjijat yang besar, mereka dihinakan dengan batu-batu kerikil yang kecil, menghancurkan kepongahan pasukan gajah yang dianggap wah oleh penduduk Makkah.

Kenapa pertolongan itu datang kepada penduduk pengecut? Kenapa Burung Ababil justru yang diutus membela penduduk yang tidak memperdulikan agamanya?

Inilah sunnatullah untuk umat-umat terdahulu. Allah menghancurkan orang-orang dzalim tanpa melalui tangan-tangan jihad orang yang beriman.

Lihatlah, bagaimana Allah menghancurkan umat Nabi Nuh AS dengan air bahnya, umat Nabi Luth dengan batu, umat Nabi Hud dengan suara keras yang mencabut nyawa umatnya, kaum Nabi Sholeh dengan angin topan, dan nabi-nabi yang lain.

Begitulah sunnah ilahiyah yang berlaku bagi orang-orang dzalim terdahulu sampai masa kedzaliman Abrahah.

Apakah Allah tidak membinasakan orang-orang dzalim setelahnya? Sama, hanya berbeda hanya caranya. Kalau umat terdahulu dibinasakan dengan Khawariq yang Allah turunkan mesti tanpa peperangan, tapi Sunnatullah di zaman Nabi Muhammad adalah:

“إن تنصروا الله ينصركم، ويثبت أقدامكم”..

Kalau kalian menolong agama Allah, maka Allah akan menolong kalian, dan meneguhkan kaki-kaki kalian.”

Jika kita kaum Muslimin bekerja, berjihad, amar ma’ruf nahi munkar, Jihad dengan segenap kemampuan kita, maka Burung Ababil itu turun dalam bentuknya yang lain. Itu pasti!

Adalah fakta, ketika 1000 tentara pasukan Qurais dalam Perang Badar Allah menurunkan ‘Burung Ababil’ untuk menghancurkan mereka sebelum kaum Muslimin menghadangnya, itulah sunatullah untuk umat Nabi Muhammad.

Harus ada strategi

Harus ada I’dad dan tandzim sufuf. Harus  menggelorakan semangat berjuang dan berjihad. Harus ada panglima yang cerdas nan ahli.

Baru setelah itu Allah menurunkan “Burung Ababil” nya, itulah sunnatullah untuk kita.

“إن تنصروا الله ينصركم، ويثبت أقدامكم”..

Masalahnya, apa yang telah saya, Anda dan kita semua perbuat untuk menolong agama Allah Subhanahu Wata’ala ini hingga Allah berkenan menurunkan ‘Burung Ababil’nya?

Oleh: Zainal Mutaqin, anggota MIUMI Batam. Bahan diambil dari لسنا في زمن ابرهه , Dr. Ragib As sarjani

(hidayatullah/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Agar Istri Tak Futur Berdakwah
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Menanamkan Ketaatan Sejak Dini
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Inilah Beberapa Kesalahan Penderita Maag Menurut Medis
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk