Menjadi Ibu, Kontribusi Perempuan Dalam Pembangunan

MuslimahZone.comKeterlibatan perempuan dalam roda ekonomi baik dalam level bawah, menengah dan atas adalah suatu hal yang sangat penting. Sebagai gambaran, dari aspek ekonomi level bawah kontribusi perempuan sangat banyak dijumpai yaitu pedagang kaki lima, pedagang asongan, pengrajin dan lain sebagainya.

Aspek ekonomi level menengah perempuan, dapat dijumpai seperti pemilik toko kelontong, dan usaha menengah lainnya. Dan level atas bisa dijumpai di perusahaan besar, baik perempuan sebagai direktur atau pemilik saham.

Semua level tersebut sangat berperan dan menguntungkan. Salah satunya adalah dari sektor pajak. Pajak yang ditarik dari mereka tentu saja tidak sedikit. Ini akan menaikkan penghasilan pajak negara dan dan semakin memperbesar jumlah pendapatan negara. Jika pendapatan meningkat, tentu saja pembangunan akan berjalan dan kesejahteraan makin meningkat. Perempuan bekerja dan dan  mandiri adalah perempuan yang cerdas dan maju.

Sebaliknya, perempuan yang hanya di rumah atau ibu rumah tangga adalah perempuan yang kurang berdaya guna bahkan cenderung dilecehkan.

Itulah opini yang terus digencarkan kepada kaum perempuan.

Jadi wajar, apabila saat ini banyak perempuan yang telah melalaikan fitrahnya. Mereka mati-matian bekerja, berkarir, tapi meninggalkan peran utamanya sebagai ibu, pengatur rumah tangga, dan pendidik generasi yang pertama dan utama. Baik karena terpaksa karena kondisi, atau mereka yang berpikiran hal tersebut adalah wujud kecintaan terhadap bangsa. Alasannya karena perempuan adalah tiang negara, jadi harus ikut menopang negara, salah satunya adalah berkontribusi dalam pembangunan.

Hal ini terjadi akibat kapitalisme yang diterapkan di negeri ini. Seharusnya, perempuan dilindungi, bukan dieksploitasi.

Banyak perempuan yang memilih berkarir atau bekerja ketimbang menjalani kewajiban dan peran utamanya sebagai ibu rumah tangga. Negara malah membiarkannya, bahkan malah membuka pintu lebar-lebar bagi perempuan yang ingin bekerja.

Jauh berbeda dengan sistem Islam yang mempunyai gambaran lengkap tentang kontribusi perempuan dalam pembangunan.

Syariat Islam menjaga dan melindungi perempuan agar selalu dalam koridor syariat, serta mengupayakan agar kewajiban dan peran perempuan tidak terganggu.

Kontribusi perempuan dalam pembangunan bukan berarti mengeluarkan perempuan dari peran utamanya. Perempuan bisa cerdas dan maju tanpa harus meninggalkan fitrahnya. Terbukti ketika Islam berjaya sekitar 13 abad lamanya, kaum perempuan banyak mencetak generasi unggul, melahirkan generasi terbaik, baik sebagai pemimpin, politisi, ilmuwan, negarawan yang terbukti berhasil menjalankan pembangunan negara.

Oleh: Emma Lucya Fitrianty, S.Si

(hidayatullah/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Agar Istri Tak Futur Berdakwah
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Menanamkan Ketaatan Sejak Dini
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Inilah Beberapa Kesalahan Penderita Maag Menurut Medis
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk