Mengapa ‘Utsman bin ‘Affan Menangis Tersedu-sedu ?

Muslimahzone.com – Ini kisah tentang laki-laki  yang amat pemalu yang menggantikan Sayyidina ‘Umar bin Khaththab sebagai Khalifah kaum Muslimin. Laki-laki yang sangat istiqamah dalam mempelajari al-Qur’an ini tercatat dua kali berhijrah dan dua kali menjadi menantu Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam.

Inilah Sang ‘Utsman bin ‘Affan Radhiyallahu ‘anhu atau dzun-nurain. Laki-laki dengan dua cahaya. Sangat memesona.

Dikisahkan oleh Dr ‘Umar ‘Abdul Kafi dalam buku Wa’dul Haq, Sayyidina ‘Utsman bin ‘Affan Radhiyallahu ‘anhu tengah berdiri di dekat pemakaman. Tak lama di lokasi itu, ‘Utsman menangis tersedu-sedu hingga air mata membasahi jenggotnya.

 

Mengapa ‘Utsman bin ‘Affan menangis? Bukankah suami dari Sayyidatina Nailah ini memiliki banyak amal shalih sebagai bekal dalam mengarungi kehidupan di alam kubur dan setelah Kiamat?

“Saat teringat surga dan neraka saja, kamu tidak menangis. Namun, mengapa engkau menangis karena kuburan ini?” tanya salah seorang di lokasi itu.

“Aku mendengar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam pernah bertutur, ‘Sesungguhnya alam kubur adalah persinggahan pertama dari beberapa persinggahan di alam akhirat. Apabila seseorang selamat di alam kubur, maka alam sesudahnya akan lebih mudah. Dan apabila seseorang tidak selamat di alam kubur, maka alam setelahnya akan lebih buruk dari alam sebelumnya.’”

Inilah yang menyebabkan tangis sang ‘Utsman. Ia teringat pada nasihat sang kekasih hati, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam. Sebuah nasihat yang amat benar dan membuat siapa yang mendengarkan, lalu memikirkannya dalam-dalam.

Selain perkataan tersebut, Sayyidina ‘Utsman bin ‘Affan Radhiyallahu ‘anhu juga mengatakan satu sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam yang lain, “Aku tidak pernah melihat pemandangan yang lebih menakutkan melebihi alam kubur.”

Kawan, sudah berapa kali kita melihat pemakaman? Adakah suatu kali pernah menetaskan air mata saat melihatnya? Adakah mereka yang terlihat diam itu mampu menggerakkan hati untuk merasa dan otak untuk berpikir?

Jika tiada kesan apa pun, pantas saja jika surga amat jauh bagi kita. Sebab ‘Utsman bin ‘Affan mampu bersikap demikian terhadap kubur, lantas surga diberikan kepadanya. Sedangkan kita?

Semoga Allah Ta’ala mengampuni dosa-dosa kita. Aamiin.

Wallahu a’lam.

(kisahikmah/muslimahzone.com)

No Responses

Leave a Reply

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Agar Istri Tak Futur Berdakwah
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Menanamkan Ketaatan Sejak Dini
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Inilah Beberapa Kesalahan Penderita Maag Menurut Medis
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk