Memilih Calon Suami (Bagian 1)

MuslimahZone.com – Di antara prasyarat dalam rangka membentuk rumah tangga yang harmonis dan keluarga yang bahagia bagi seorang Muslimah adalah dengan cara memilih calon suami yang tepat.

Lalu bagaimana cara memilihnya? Berikut penjelasan dari Ustadz Yahya Abdurrahman yang ditulis dalam bukunya yang berjudul Risalah Khitbah.

Rumah tangga sering diibaratkan bagaikan sebuah bahtera yang berlayar di lautan. Orang yang ikut berlayar dalam bahtera tersebut tentu mempunyai tujuan. Ombak akan siap mengombang-ambingkan bahtera itu kapan pun. Begitu pula badai dapat pula menghampiri tanpa diperkirakan sama sekali.

Maka tatkala seseorang memutuskan untuk ikut naik bahtera itu, pada saat yang sama ia telah percaya sepenuhnya kepada sang nahkoda untuk mengantarkannya sampai ke tujuan. Ia percaya bahwa nahkoda perahu itu telah mempunyai cukup bekal, cukup pengetahuan untuk menahkodai bahteranya. Ia pun percaya bahwa sang nahkoda sudah mengetahui rute perjalanannya. Ia juga percaya bahwa setidaknya  sang nahkoda telah mempelajari apa saja yang dapat menjadi penghalang di lautan nanti, bagaimana menghindari badai, apa yang harus dilakukan tatkala ombak besar menerpa bahtera dan bagaimana mengatasi berbagai masalah yang muncul di perjalanan.

Kalau rumah tangga bagaikan bahtera seperti itu maka ketika akan memutuskan memulai sebuah rumah tangga tentunya siapa pun akan memilih nahkoda yang ia percayai dapat menahkodai bahtera rumah tangganya kelak. Ia akan memilih nahkoda yang tahu apa yang harus diperbuat terhadap bahteranya dan bagaimana mengurusi dan melayani  para penumpangnya.

Nahkoda rumah tangga adalah suami. Oleh karenanya memilih calon suami, calon nahkoda bahtera rumah tangga akan menjadi salah satu penentu kebaikan rumah tangga itu kelak.

Lantas bagaimana dan kriteria apa yang harus kita gunakan untuk dapat memilih calon suami yang baik?

Hadits Rasulullah yang menyatakan seorang wanita dinikahi karena empat hal, yaitu karena kecantikannya, karena hartanya, karena keturunannya dan karena agamanya, lantas Rasulullah berpesan agar kita mengutamakan faktor agama. Hadits ini juga sebenarnya dapat dijadikan pegangan bagi wanita atau walinya untuk memilih calon suami. Dan memang menjadi salah satu tanggung jawab wali untuk mencarikan suami yang shalih bagi wanita yang berada di bawah perwaliannya.

Hanya saja, jika  wali hendak mencarikan calon suami bagi putrinya atau wanita yang ada di bawah perwaliannya, maka hendaklah ia meminta izin terlebih dahulu kepada wanita tersebut. Hal ini penting karena secara syar’i, seorang gadis tidaklah dinikahkan kecuali setelah diminta izinnya, sementara seorang janda lebih berhak terhadap dirinya. Akan lebih baik jika pada saat itu wali sekaligus menanyakan pula kriteria yang dikehendaki oleh si wanita dan mendiskusikannya. Tujuannya agar proses selanjutnya membawa kebaikan.

Perlu juga diperhatikan bahwa sekalipun wanita tersebut sudah mengizinkan walinya untuk mencarikan calon suami baginya, bukan berarti bahwa calon suami yang dipilih oleh wali pasti sesuai dengan keinginan si wanita. Izin itu semata izin untuk dicarikan calon suami. Sementara keputusannya secara syar’i tetap dikembalikan kepada si wanita. Untuk itu wanita tersebut harus diberi kesempatan untuk mengetahui siapa calon suami yang dipilihkan untuknya. Ia diberikan kesempatan untuk mengetahui lebih jauh tentang calon suaminya. Lalu setelah itu jika ia ridha dan menerima calon suami itu maka dapat dilanjutkan ke proses yang lebih jauh. Jika ternyata ia tidak ridha, maka cukuplah sampai disitu dan perlu diakhiri secara baik-baik.

Seseorang pernah bertanya kepada al Hasan bin Ali bin Abi Thalib. Laki-laki tersebut berkata: “Aku mempunyai anak gadis. Beberapa orang telah meminang putriku, lalu dengan siapakah aku nikahkan putriku itu? Mendengar pertanyaan ini, al Hasan ra. menjawab: “nikahkanlah putrimu itu dengan orang yang (paling) bertakwa kepada Allah, jika ia mencintainya maka ia akan menghormati putrimu, dan jika ia marah kepada putrimu maka ia tidak akan mendzaliminya.” (Al Ghazali, Ihya Ulumu al Din, 2/41). (bersambung)

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Miris, Pasca Gempuran ke Aleppo Jokowi Malah Tanda Tangan Kerjasama dengan Iran
Keutamaan Ilmu
Tata Cara Mandi Haid dan Mandi Junub
Peran besar muslimah dalam dakwah Islam
Aroma Mewangi Minyak Kasturi
Neraka Jahannam Sepanjang Hidup, Surga Sepanjang Hidup
Rizki di Tangan Allah
Pada Suatu Titik
Mencari Jalan Pulang
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Pastikan Izin Suami Jika Ingin Menjalankan Shaum Sunnah
Satu-satunya Cinta yang Perlu Ada dalam Pernikahan bahkan dalam Kehidupan
Kenapa Anakku Susah Banget Sih Disuruh Sholat?
Aku Peduli Iman Anakku
Anak Sukses Bermula dari Bangun Pagi
Jangan Sia-Siakan “Masa SMA”
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Nilai Ketaatan Isteri pada Suami
Nenek Penjaga Wahyu Al-Qur’an
Cara Mengatasi Anak Susah Makan
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Popok Bayi Sekali Pakai VS Popok Kain
Bolehkah Ibu Hamil Makan Nangka?
Tips Merebus Telur yang Baik
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
Tips Merebus Telur yang Baik
Resep Aneka Olahan Singkong
Nikmatnya Pangsit Kuah Hangat Buatan Sendiri
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga