Maa Syaa Allah, Anak Penderita Cerebral Palsy Bisa Hafal Al-Qur’an

KARANGANYAR (Muslimahzone.com) – Meskipun terdengar tidak jelas, ia percaya diri saat menjawab pertanyaan tentang ayat-ayat Al-Qur’an. Ia mungkin tidak bisa membaca huruf Arab, tetapi ia bisa lantunkan ayat-ayat suci Al-Qur’an.

Fajar Abdurokhim Wahyudiono (10), telah menghafal seluruh ayat Al-Qur’an meskipun kesulitan yang ia hadapi, Maa Syaa Allah. Anak luar biasa yang menderita cerebral palsy (CP) ini atau lumpuh otak, memiliki cita-cita yang mulia yakni menjadi seorang imam di Masjidil Haram, Makkah, berdasarkan laporan yang ditulis aquila-style.com pada Rabu (3/9/2014).

Fajar menderita CP, sebuah kondisi terganggunya fungsi otak dan sistem saraf yang mengendalikan kamampuan gerakan, belajar, pendengaran, penglihatan dan berpikir.

“Fajar menyukai tantangan menyelesaikan atau mencari ayat yang spesifik. Tidak begitu banyak dengan membacar,” kata ibunya, Heny Sulistiowati (35), di rumah mereka di Karanganyar, Jawa Tengah.

Kemampuan Fajar untuk menghafal Al-Qur’an, atas izin Allah, juga tak lepas dari peran orangtuanya, Heny dan Joko Wahyudiono, yang yakin bahwa Al-Qur’an adalah obat bagi segala penyakit. Ketika anak mereka lahir prematur pada 2 Oktober 2003, mereka rutin memperdengarkan lantunan ayat suci Al-Qur’an seja Fajar masih dalam ruang perawatan intensif.

“Saya mengatakan kepada perawat untuk memutar kaset sesekali untuk anak saya,” kata Heny.

Memutar lantunan Al-Qur’an terus dilakukan setelah Fajar dibawa ke rumah. Heny dan Joko sangat selektif tentang apa yang anaknya boleh atau tidak boleh dengar. Mereka juga memutuskan untuk tidak memiliki TV atau mendengarkan musik di rumah.

“Anak harus mendengarkan hal-hal yang baik. Segala sesuatu dari Al-Qur’an adalah baik, jadi itulah yang terbaik,” ujar Heny.

Setelah Fajar didiagnosa CP pada usia tiga bulan, Heny dan Joko terus melakukan terapi dengan ayat Al-Qur’an dan terapi psikologis. Saat usia Fajar tiga tahun, ia menunjukkan ketertarikan pada gambar, kemudian Heny membeli CD interaktif belajar Al-Qur’an dan itu cara Fajar belajar huruf Arab.

Ajaibnya, saat pertama kali Fajar dapat berbicara di usia tiga tahun, hal pertama yang keluar dari mulutnya adalah potongan ayat-ayat Al-Qur’an.

Dan, ketika Fajar berumur hampir empat tahun, ia telah menghafal seluruh ayat Al-Qur’an. Kemudian, ia mulai bertanya pada ibunya untuk menemukan ayat untuknya. Karena Heny bukan seorang hafizhah, ia mencari seorang ustadzah untuk mengajari Fajar. “Enam bulan berlalu, guru mengatakan bahwa Fajar telah menghafal 80-90 persen Al-Qur’an, meskipun tidak berurutan,” katanya.

Alhamdulillah, pada Desember 2012, pada usia sembilan tahun Fajar telah menghafal seluruh ayat Al-Qur’an secara berurutan.

Keajaiban Al-Qur’an

Sebagaimana keyakinan bahwa Al-Qur’an adalah obat bagi segala penyakit, kondisi Fajar kian membaik setelah rutin memperdengarkan ayat-ayat suci Al-Qur’an. Sebuah tes otak pada usia tiga tahun menunjukkan bahwa otaknya mengalami kejang. Tes terbaru menunjukkan bahwa hal itu sudah hilang. Tes MRI mengungkapkan bahwa ruang kosong di otak Fajar, yang biasanya menunjukkan hidrosefalus, suatu kondisi di mana otak membengkak akibat cairan yang berlebihan. Namun, Fajar tidak mengalami kondisi ini. Bahkan sekarang ia mulai masuk ke sekolah umum, di mana kemampuan motorik dan kognitifnya membaik.

“Ini adalah keajaiban Al-Qur’an, Al-Qur’an membangunkan sel-sel otak yang tertidur. Alhamdulillah, Fajar merasakan berkah dari Al-Qur’an,” kata Heny bahagia.

“Dan Kami turunkan dari Al-Qur’an suatu yang menjadi penyembuh dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al-Qur’an itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang dzalim selain kerugian.” (QTS Al-Isra’: 82)

(arrahmah.com/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
Pesta Seks Bukan Nikmat Terbesar di Surga
Secular Radicalism, The Real Blasphemy
Biasakanlah Anak Minta Izin Ketika Masuk Kamar Orangtua
Meraih Sifat Qana’ah
Babak Final Perjuangan Islam
Akhir Hidup Para Tiran
Jangan Sembarangan Menuduh Muslimah Sebagai Pelacur !
Memurnikan Keikhlasan
Ketika Istri Marah
Mengukur Kembali Rasa Cinta
Agar Bahagia, Sesuaikan Harapan Pernikahan Anda
Tips Menjalani LDM Bagi Suami Isteri
Mengapa Ayah Lebih Sabar daripada Ibu
Belajar Matematika Untuk Anak Usia Dini, Apa Dulu yang Diajarkan?
Pameran Kehebatan Anak
Apakah Pembicara Parenting Tak pernah Bermasalah dengan Anaknya?
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Mengenal Ulama Hadits Syu’bah bin Al-Hajjaj
Abdurrahman bin Auf ‘Manusia Bertangan Emas’
Ketika Bayi Menendang Perut Ibu
Menikmati Pengalaman Sebagai Ibu Menyusui
Dibalik Ketenaran Blewah di Bulan Ramadhan
Tetap Sehat Berpuasa Ketika Hamil
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Tips Merebus Telur yang Baik
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk