Kristen Sendiri Anggap Natal Tak Sah

MuslimahZone.com – Natal itu apa? Istilah “Natal” merujuk kepada peringatan kelahiran Yesus sebagai tuhan. Dirayakan pada tiap 25 Desember kalender Masehi.

Banyak Muslim latah mengucapkan ‘Selamat Natal’. Bahkan ada yang sampai mengikuti perayaannya. Tanpa disadari hal tersebut telah merusak akidahnya.

Ucapan ‘selamat’ artinya adalah doa (ucapan, pernyataan) yang mengandung harapan supaya sejahtera, sukses, tidak kurang suatu apa pun, beruntung, tercapai maksudnya. Maka ucapan ‘SELAMAT NATAL’ adalah sebuah pernyataan harapan atau dukungan atas Kelahiran Yesus sebagai Tuhan anak (anak Tuhan) yang sekaligus membenarkan ajaran Trinitas.

Sedangkan dalam Islam, Nabi Isa as (Yesus) seorang Nabi utusan Allah SWT, seorang manusia biasa, yang juga makan, memiliki istri dan berketurunan. Surah Al-Maaidah: 75, Ar-Ra’d: 38. Dan Allah SWT menyatakan, “Kafirlah!!” bagi orang yang menganggap Nabi Isa as (Yesus) sebagai tuhan, salah satu dari oknum trinitas. Surah Al-Maaidah:73.

Bukan sekadar budaya. “Oh, Umi…kami merayakan Natal bersama keluarga hanya just for fun, hanya makan-makan, tukar kado di bawah Pohon Natal. Tidak ada doa-doa atau ritual-ritual seperti di gereja. Boleh kan?”

Perayaan Natal bukan sekadar budaya. Makan-makan, tukar kado saat Natal, menghias Pohon Natal, berkirim kartu ucapan Natal adalah kegiatan-kegiatan tambahan untuk memeriahkan Natal. Kegiatan-kegiatan tersebut sejatinya adalah kegiatan yang mubah (boleh), tapi ketika dikaitkan dalam rangka Natal, maka menjadi HARAM bagi Muslim untuk melakukannya.

Berbeda dengan Budaya Baju Batik hari Kamis/Jumat yang tidak berkaitan dengan akidah apapun, maka hukumnya adalah mubah. Tapi Natal, jelas berkaitan dengan akidah Kristen karena 25 Desember adalah merayakan hari kelahiran Yesus yang mereka sembah sebagai tuhan.

Pendapat bahwa Natal tak Sah

Catholic Encyclopedia, edisi 1911, tentang Christmas : “Natal bukanlah upacara gereja yang pertama … melainkan ia diyakini berasal dari Mesir, perayaan yang diselenggarakan oleh para penyembah berhala dan jatuh pada bulan Januari, kemudian dijadikan hari kelahiran Yesus”

Dalam buku yang sama, tentang “Natal Day” dinyatakan sebagai berikut, “Di dalam kitab suci tidak ada seorang pun yang mengadakan upacara atau menyelenggarakan perayaan untuk merayakan hari kelahiran Yesus. Hanyalah orang-orang kafir saja (seperti Fir’aun dan Herodes) yang berpesta pora merayakan hari kelahirannya ke dunia ini.”

Encyclopedia Britanica, edisi 1946 menyatakan,“Natal bukanlah upacara gereja abad pertama, Yesus Kristus atau para muridnya tidak pernah menyelenggarakannya, dan Bibel juga tidak pernah menganjurkannya. Upacara ini diambil oleh gereja dari kepercayaan kafir penyembah berhala.”

Encyclopedia Americana, edisi tahun 1944, menyatakan, “Menurut para ahli, pada abad-abad permulaan, Natal tidak pernah dirayakan oleh umat Kristen. Pada umumnya umat Kristen hanya merayakan hari kematian orang-orang terkemuka saja, dan tidak pernah merayakan hari kelahiran orang tersebut…” (perjamuan Suci, yang termaktub dalam Kitab Perjanjian Baru hanyalah untuk mengenang kematian Yesus Kristus)…Perayaan Natal yang dianggap sebagai hari kelahiran Yesus, mulai diresmikan pada abad ke-4 M. Pada abad ke-5 M. Gereja Barat memerintahkan kepada umat Kristen untuk merayakan hari kelahiran Yesus, yang diambil dari hari pesta bangsa Roma yang merayakan hari “Kelahiran Dewa Matahari”. Sebab tidak seorangpun mengetahui hari kelahiran Yesus.”

Vatikan Mulai Guncang. Dalam buku ‘Yesus Of Nazareth: The Infancy Narratives’ yang dirilis pada 21 November 2012, Paus Benedictus XVI menuliskan, “Penanggalan Kristen salah!” dan lebih lanjut ia menuliskan, “Yesus tidak lahir pada 25 Desember”.

Lalu dasar pelaksanaan ibadah perayaan Natal yang dilakukan umat Kristen setiap tanggal 25 Desember itu apa? Jika pimpinan tertinggi agama Kristen sudah menyatakan, Yesus tidak lahir 25 Desember, lalu untuk apa lagi umat Kristen masih ngotot merayakan kelahiran tuhannya pada 25 Desember dan malah mengajak Muslim untuk mengikutinya?

Tak berselang lama dari apa yang dinyatakan oleh Paus Benedictus XVI, yakni tepatnya bulan Oktober 2013, Paus yang baru, Paus Fransis yang menggantikannya pun membuat kontroversi yang sama. Ia mengatakan bahwa “There is no Catholic God”….. Tidak ada Tuhan Katholik. Dan dimuat oleh Kompas.com pada 8 Oktober 2013, Paus mengatakan: “Saya percaya Tuhan, tapi bukan Tuhan Katholik”.

Kita tidak membahas tentang ‘Tuhan Katholik’ itu yang seperti apa, ini akan jadi pembahasan yang panjang. Tapi pernyataan Paus sebagai pimpinan tertinggi gereja, mengindikasi kuat bahwa sedang terjadi ‘guncangan hebat masalah konsep tuhan’ dalam dunia Kristen.

Nah, dari fakta-fakta ini. Apakah Muslim masih akan hadiri perayaan Natal? Atau mengucap ‘Selamat Natal”? Dan mengatakan, ‘semua agama sama’? Pernyataan ini bukan bentuk toleransi, tapi KEBODOHAN.

Oleh: Hj. Irena Handono (mantan biarawati yang telah memeluk Islam dan aktif berdakwah)

(mediaumat/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
Pesta Seks Bukan Nikmat Terbesar di Surga
Secular Radicalism, The Real Blasphemy
Biasakanlah Anak Minta Izin Ketika Masuk Kamar Orangtua
Meraih Sifat Qana’ah
Ustadz Abdul Somad : Mengapa Allah Menyisakan Kaum Yahudi?
Curahan Hati Petani
Babak Final Perjuangan Islam
Akhir Hidup Para Tiran
Agar Istri Tak Futur Berdakwah
Nasehat Tere Liye Seputar Jodoh
Ketika Istri Marah
Mengukur Kembali Rasa Cinta
Mengapa Ayah Lebih Sabar daripada Ibu
Belajar Matematika Untuk Anak Usia Dini, Apa Dulu yang Diajarkan?
Pameran Kehebatan Anak
Apakah Pembicara Parenting Tak pernah Bermasalah dengan Anaknya?
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Mengenal Ulama Hadits Syu’bah bin Al-Hajjaj
Abdurrahman bin Auf ‘Manusia Bertangan Emas’
Ketika Bayi Menendang Perut Ibu
Menikmati Pengalaman Sebagai Ibu Menyusui
Dibalik Ketenaran Blewah di Bulan Ramadhan
Tetap Sehat Berpuasa Ketika Hamil
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Tips Merebus Telur yang Baik
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk