Kiat Menjadi Penyabar

Muslimahzone.com – Kesabaran adalah sesuatu yang sangat diperlukan oleh setiap manusia. Beberapa masalah bahkan hanya dapat diselesaikan ketika dihadapi bersama kesabaran. Namun, mengaplikasikan kesabaran kadang bukan hal yang mudah karena senantiasa ada godaan yang mengganggu baik datangnya dari setan ataupun hawa nafsu manusia itu sendiri yang mengajak kepada ketergesa-gesaan.

Allah berfirman: “Ketahuilah, hanya dengan mengingat Allah (zikrullah) hati menjadi tenang”. (Q-S Ar-Ra’d ayat 28)

Maka, mulailah proses bersabar dengan menenangkan hati mengingat Allah. Di samping itu, berikut dirangkum 7 kiat-kiat agar dalam menggapai harapan dapat diiringi dengan jiwa penyabar seperti ditulis Levin lme dalam artikel ummi-online :

1. Fokus kepada tujuan yang ingin dicapai

Dengan memfokuskan kepada tujuan awal hingga ke tujuan akhir yang ingin dicapai menjadi motivasi kita agar tetap pada jalur yang tepat, sehingga keinginan untuk bergerak mundur atau pun ke samping akan mudah untuk dihindari, karena akan membuang waktu percuma. Meskipun dalam prosesnya ada cobaan maupun arang melintang, jika tetap fokus pada tujuan akhir, insyaAllah proses berat pun dengan berharap ridho Allah akan mudah dilalui.

2. Biasakan mencatat dan menulis

Menulis menjadi cara terbaik untuk mencatat progres dan tujuan serta tujuan akhir yang ingin dicapai. Menulis merupakan bagian dari terapi diri, biasakan mencatat apa-apa yang menjadi proses dalam mencapai tujuan, karena kesabaran inilah yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan. Pencatatan dalam bentuk penulisan jurnal, diary atau pun note biasa akan menjadi terapi kesabaran, sehingga seseorang mengetahui sudah sejauh mana proses tersebut dicapai, serta mengetahui awal proses hingga tujuan yang akan digapai. Tentunya akan menjadi catatan penting di akhir nanti.

3. Berpikir positif

Mendorong kepada cara berpikir positif memberikan hasil positif kepada diri kita. Berpikir positif memberikan aura baik kepada sikap dan perilaku kita. Dengan kita memiliki pikiran positif kepada diri sendiri, orang lain dan keadaan serta lingkungan memberikan pengaruh positif terhadap sekitar. Hal ini juga memberikan pengaruh baik dalam dunia kerja maupun pergaulan ataupun lingkungan sekitar, sehingga orang lain akan senang berada bersama kita.

Pemikiran positif memberikan kebaikan dalam menggapai harapan yang diinginkan ataupun memberikan kenyamanan ketika dihadapkan dalam suatu persoalan, misalkan dalam kehidupan rumah tangga: suami dalam kondisi letih, tidak biasanya pulang larut malam tanpa memberikan kabar, ternyata suami pulang lebih larut dan kondisi pulang pun sudah tidak ingin diajak bicara, terlihat letih. Sebagai istri yang baik bersikaplah sebagaimana mestinya seorang istri dalam menjaga kenyamanan terhadap suami, misalkan dengan ditawari mandi dengan air hangat ataupun minuman hangat yang menambah ketenangan hati suami.

4.  Biasakanlah untuk beristirahat

Beristirahat melepas penat bukanlah suatu kekalahan maupun kesalahan fatal, banyak diantara orang yang merasa bersalah jika waktunya terbuang dengan beristirahat. Justru sebaliknya jika tubuh diistirahatkan ataupun direlakskan dan ditidurkan dalam waktu yang cukup akan menghasilkan tenaga, pikiran serta pikiran menjadi lebih cerdas dan segar.

Banyak sekali diantaranya kita, seorang pekerja, ibu rumah tangga ataupun para pelajar merasa tidak perlu istirahat cukup ketika mengerjakan suatu tugas ataupun pekerjaan. Justru disinilah kondisi tubuh menjadi menurun dan fisik menjadi lebih letih, sehingga seseorang tidak mampu berpikir secara optimal.

Maka sempatkanlah tubuh dan pikiran istirahat dengan waktu yang memadai dan cukup untuk kondisi tubuh.

5.  Hindari perilaku yang membosankan

Keadaan dan rasa tidak sabar biasanya muncul ketika perilaku membosankan sedang dialami seseorang dalam kondisi banyak diam ketika menunggu sesuatu, misalnya ketika menunggu antrian panggilan di loket kasir administrasi, dengan banyaknya penunggu membuat seseorang menjadi bosan. Biasakan untuk melakukan suatu kegiatan, misalnya dengan ber-murrotal memakai hp, mushaf  kecil, menulis ataupun bisa dengan membaca buku.

6.  Memahami perbedaan kesabaran dengan menunda pekerjaan

Hindari pemikiran sabar dengan penundaan, justru inilah yang akan menjebak perilaku dan sikap yang pada akhirnya menjadi malas untuk bergerak cepat. Hingga akhirnya justru terbengkalai dengan membiarkan sifat malas menguasai pikiran. Kerjakan dan langsung lakukan, dan kesabaran menjadi pegangan untuk proses hasil akhirnya.

7.  Berpikirlah “sakit dahulu, bersenang kemudian”

Pemikiran dengan bersakit-sakit dahulu bersenang-sengang kemudian, bukan hanya suatu proyek kalimat tetapi sudah semestinya diterapkan dalam proses berjalan. Dengan berpikir bersakit-sakit dahulu, seseorang tidak akan melakukan kesenangan sesaat, ataupun menghamburkan apa yang baru didapat di tengah perjalanan, tetapi justru mengingat kembali target apa yang akan dicapai di kemudian hari dengan berproses dan berusaha.

Demikian kiat-kiat bersabar, semoga bermanfaat.

(fauziya/muslimahzone.com)

One Response

Leave a Reply

Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Miris, Pasca Gempuran ke Aleppo Jokowi Malah Tanda Tangan Kerjasama dengan Iran
Keutamaan Ilmu
Tata Cara Mandi Haid dan Mandi Junub
Peran besar muslimah dalam dakwah Islam
Aroma Mewangi Minyak Kasturi
Neraka Jahannam Sepanjang Hidup, Surga Sepanjang Hidup
Rizki di Tangan Allah
Pada Suatu Titik
Mencari Jalan Pulang
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Pastikan Izin Suami Jika Ingin Menjalankan Shaum Sunnah
Satu-satunya Cinta yang Perlu Ada dalam Pernikahan bahkan dalam Kehidupan
Kenapa Anakku Susah Banget Sih Disuruh Sholat?
Aku Peduli Iman Anakku
Anak Sukses Bermula dari Bangun Pagi
Jangan Sia-Siakan “Masa SMA”
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Nilai Ketaatan Isteri pada Suami
Nenek Penjaga Wahyu Al-Qur’an
Cara Mengatasi Anak Susah Makan
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Popok Bayi Sekali Pakai VS Popok Kain
Bolehkah Ibu Hamil Makan Nangka?
Tips Merebus Telur yang Baik
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
Tips Merebus Telur yang Baik
Resep Aneka Olahan Singkong
Nikmatnya Pangsit Kuah Hangat Buatan Sendiri
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga