Kenapa Anakku Susah Banget Sih Disuruh Sholat?

Muslimahzone.com – Saya bergabung di berbagai forum diskusi parenting. Banyak sekali pelajaran yang bisa diambil di dalamnya. Terutama dari diskusi harian para Orangtua yang suka galau menghadapi anaknya. Kasus ini salah satunya.

“Anak saya susah sekali disuruh sholat, habis wudhu gak bersegera sholat, main dulu, ini itu dulu gak ada habisnya.”

Termasuk saya pernah mengalami hal ini.

“Gimana caranya membiasakan ibadah sholat pada anak? anak saya masih suka malas-malasan ketika sholat?

Saya yakin gak sendirian mengalami hal ini hehehe..

Pembicaraan ibadah apapun termasuk sholat harus melalui 2 tahapan, yaitu:

1. TARGHIB
penginstalan atau penanaman nilai-nilai (iman) yang harus diberikan orangtua pada anaknya.

Targhib bisa dilakukan dengan cara berikut ini :
1. Berkisah
Kita harus memastikan anak mendapat nilai-nilai agama/kebaikan setiap harinya. KENALKAN anak pada TUHANNYA sebelum sampai pada perintah Ibadah wajib. BERKISAH, Kisah-kisah yang harus diselesaikan sebelum mencapai usia 7 tahun yaitu Kisah 25 Nabi, Asmaul Husna, Kisah Rasul dan para sahabatnya , kisah orang-orang sholeh dan binatang dalam Al-qur’an. Anak-anak akan melihat betapa bertaqwanya Orang-orang terdahulu kepada Tuhannya.

2. Latih anak untuk berfikir, perbanyak diskusi bersama anak, sehingga anak semakin mengenal Tuhannya, sebagaimana kisah Nabi Ibrahim yang mendapat perintah untuk menyembelih anaknya, Nabi Ibrahim pun berdiskusi dengan Nabi Ismail. Latih anak untuk terbiasa untuk memiliki konsep hidup dengan 3 pertanyaan dasar , yaitu
1. Dari mana aku berasal ?
2. Tujuan aku hidup ?
3. Kemana setelah mati ?

Dari Jundub bin Abdillah Al Bajali radhiallahu anhu berkata:
Dulu kami saat bersama Nabi shallallahu alaihi wasallam masih berusia remaja, kami belajar Iman sebelum kami belajar Al Quran. Ketika kami belajar Al Quran, maka bertambahlah iman kami. Dan kalian hari ini belajar Al Quran sebelum Iman. (HR. Ibnu Majah dan Ath Thabrani dalam Muâjam Kabir dan dishahihkan oleh Al Albani)

2. TARHIB
Pembiasaan

Sebelum memberikan pembiasaan apa yang harus dilakukan?
Kita harus menjawab hal berikut :
1. Berapa Usia Anak Kita
2. Berapa umur yang diperintahkan Rasululullah untuk anak mulai mengerjakan sholat?

Mengagetkannya banyak ortu sudah ngotot ngajak anaknya sholat dari umur yang sangat dini, balita bahkan. Sangat disayangkan orang masih memiliki pendapat “lebih cepat lebih baik”.

1. Mau lebih pintar dari rasulullah?

“Perintahkan anak-anak kalian untuk melakukan shalat saat usia mereka tujuh tahun, dan pukullah mereka saat usia sepuluh tahun. Dan pisahkan tempat tidur mereka.” (Dishahihkan oleh Al-Albany dalam Irwa’u Ghalil, no. 247)

Mengajak sholat sedini mungkin itu boleh-boleh saja, tapi yang gak boleh jadi memaksa dan mengharuskan anak yang belum usia wajibnya.

Katakan pada anak : ” Bunda sangat senang, kakak belum berumur 7 tahun sudah sholat, luar biasa.”Tapi kalo kakak sudah mulai umur 7 tahun, kakak sudah harus sholat 5 waktu. Rasulullah bilang, sholat dimulai dari umur 7 tahun, dan harus dipaksa jika tidak mengerjakan, bahkan dipukul.”

2. Karena judul sholatnya baru belajar, maka sholatnya harus berjamaah atau ditemani. Jika bunda sedang berhalangan, temani didekat anak sambil meng”inspeksi” gerak serta bacaan Sholat anak. Gak ada cerita bunda suruh anak sholat, bundanya malah asyik-asyik nonton tv atau repot di dapur. Bahkan untuk anak laki- laki jika sudah sholat di masjid, lakukanlah sidak ke masjid sesekali. Apakah sholatnya sudah tertib dan benar.

Sholat sendirian bukanlah pilihan untuk anak. Hal ini juga mengacu pada keutamaan sholat berjamaah menurut Rasulullah.

3. Sholatlah di awal waktu, jangan terbiasa menunda-nunda sholat. Biasakan saat adzan berkumandang a.k.a Allah sudah memanggil, hentikan semua kegiatan di rumah dan bersegeralah sholat.

TAULADAN dari Orangtua sangat penting, tanyakan dulu pada diri sendiri, buat yang anaknya laki-laki sudah sholat berjamaah di masjidkah? Buat yang anaknya perempuan sudahkah sholat di awal waktu ?. Dari sini anak melihat betapa pentingnya ibadah sholat bagi Orangtuanya, karena saat adzan memanggil, ayah dan ibunya segera meninggalkan pekerjaannya dan memenuhi panggilanNya.

Jika anak masih “mampir” setelah wudhu dan menunda. Maka tarik Nafas, senyum lalu hampiri anak, gandeng tangannya “kak yuk kita sholat” dengan lemah lembut. Jangan buat anak lari dari ibadahnya.

Firman Allah Ta’ala:

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. (QS. Ali Imron (3): 159

4. “Rayakan” moment ketika anak menginjak usia 7 tahun. Maksudnya disini adalah, bukan rayakan sesungguhnya. Tambahkan previllage buat anak ketika sudah menginjak usia ini, bertepatan dengan datangnya kewajiban akan sholat. Salah satunya ketika menginjak usia 7 tahun, anak bisa mendesign ulang kamarnya sendiri, ganti warna cat, pasang wall paper. Anak juga sudah mulai dapat uang saku.

5. Latih anak untuk bangun shubuh. Bangun shubuh harusnya tidak sulit jika dibiasakan untuk segera tidur setelah isya.

6. Dibutuhkan tindakan tegas dalam membiasakan anak sholat, terutama jika sudah mencapai usia 10 tahun. Karena sholat adalah puncak dari kedisiplinan yang paling utama. Ketegasan dilakukan jika tentu saja Targhib dan ke 4 hal diatas sudah dilakukan. Sesuai dengan perintah Rasul.

Ayah bunda, melakukan pembiasaan ibadah sholat dibutuhkan kesabaran, untuk bisa konsisten dalam mendampingi anak-anak kita. Berlelah-lelah dahulu tentunya, sangat layak diperjuangkan, bagi anak – anak laki- laki yang ayahnya bekerja di luar rumah sehingga tidak bisa setiap saat mendampingi anak untuk sholat di masjid, maka ibu penggantinya untuk mengantar anak lelakinya ke masjid.

Nara Sumber : Ihsan Baihaqi Ibnu Bukhari
Dirangkum oleh Intannia

Semoga bermanfaat.
Wallahu a’lam.

(fauziya/muslimahzone.com)

No Responses

Leave a Reply

Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Menutup Aurat Hanya Musiman
Polemik Zakat Profesi Bulanan
Perbedaan Pendapat tentang Golongan yang Berhak Menerima Zakat Fithr
Ketika Mubahalah Telah Dipilih Sebagai Jalan Keluar
Ketika Tiga Kekuatan Menyatu di Bulan Ramadhan
Ada Keindahan Dibalik Ujian
Malam 1000 Bulan Pasti Hadir, Tidak Perlu Sibuk Mencari Tandanya
Sejauh Mana Kita Berbekal?
Adakah Rumah Tangga Ideal?
Kesederhanaan dalam Resepsi Pernikahan
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Nak, Silaturrahim Tak Hanya Saat Lebaran
Kunci Agar Anak Gemar Beribadah
Kunci Anak Agar Remaja Anda Jauh dari Kenakalan
Ma, Diperkosa Itu Diapain?
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Hindari Fitnah Wanita, Istri Shalihah Gantinya
Halal Buat Kami, Haram Buat Tuan…
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Dibalik Ketenaran Blewah di Bulan Ramadhan
Tetap Sehat Berpuasa Ketika Hamil
Cara Mengatasi Anak Susah Makan
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Tips Merebus Telur yang Baik
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Biji Ketapang Gurih dan Empuk
Renyah dan Gurihnya Kue Garpu
Menu Sahur : Pepes Tahu Teri Pedas
Es Cendol Segar untuk Keluarga Saat Berbuka