Kapankah Masa Subur Terjadi? (KB Alami Bagian 2)

MuslimahZone.com – Pada artikel bagian pertama telah dipaparkan tentang apa itu masa subur. Yakni, masa dimana ada kemungkinan sel telur (ovum) dilepaskan oleh indung telur (ovarium) ke mulut saluran yang menuju rongga rahim atau disebut dengan masa ovulasi.

Kapan Ovulasi Terjadi?

Dalam artikel tahun 2004 di Milis Sehat, dr. Ahmad Yasa menjelaskan sebagai berikut, pada saat setelah haid, permukaan rongga rahim yang terkelupas ketika haid akan kembali ditumbuhi oleh lapisan baru. Setiap selesai haid, lapisan rongga rahim itu akan kembali dimatangkan atau disuburkan agar siap untuk menjadi tempat kehamilan pada siklus haid bulan berikutnya.Pembentukan lapisan permukaan rongga rahim yang baru ini berlangsung secara bertahap berhari-hari hingga sampai pada keadaan yang cocok untuk digunakan sebagai tempat kehamilan. Sekitar 2 pekan (14 hari) sebelum jadwal haid bulan berikutnya, lapisan permukaan rongga rahim ini sudah dalam keadaan subur dan siap untuk menerima calon janin.

Bersamaan dengan matangnya rongga rahim, yaitu sekitar 2 pekan sebelum jadwal haid berikutnya, normalnya akan ada sebuah sel telur (ovum) matang yang keluar dari kandung telur (ovarium) yang siap untuk dibuahi oleh sperma. Keluarnya sebuah sel telur matang dari kandung telur ini dikenal dengan istilah Ovulasi.

Jadi, sekitar 14 hari sebelum haid itu normalnya akan selalu terjadi dua peristiwa kematangan, yaitu matangnya rongga rahim sehingga siap untuk menjadi tempat kehamilan,serta peristiwa matangnya sebuah sel telur yang siap untuk dibuahi. Kedua peristiwa ini berlangsung secara bersamaan,dan akan terus terjadi berulang kali di setiap siklus bulanan haid selama lebih dari 30 tahun usia subur wanita hingga menjelang menopause, kecuali bila terjadi kehamilan atau ada faktor penghambat lainnya.

Bagaimana Menghitung Masa Subur?

Hari terjadinya ovulasi itu memang dihitung bukan dari hari pertama haid di bulan yang bersangkutan, tapi dihitung dari hari pertama haid bulan berikutnya. Praktisnya untuk menghitung tanggal perkiraan ovulasi adalah dengan cara mengurangi 14 hari dari lamanya siklus haid. Hal ini karena haid itu umumnya terjadi pada 14 hari setelah ovulasi.

Jadi misalnya bila siklus haid bulanan seorang wanita adalah 30 hari, maka hari subur (ovulasi) akan terjadi sekitar hari ke-16 yaitu dari perhitungan 30 dikurangi 14. Dengan catatan, hari pertama haid di bulan tersebut dinyatakan sebagai hari ke-1.

Contoh lain, bila siklus haidnya 35 hari, maka hari suburnya adalah hari ke-21 yaitu dari 35 dikurangi 14. Demikian juga untuk siklus haid 28 hari maka ovulasi akan terjadi sekitar hari ke-14, dan seterusnya.

Patokan jarak 14 hari dari haid bulan berikutnya untuk masa subur sel telur ini, memang berlaku untuk semua wanita yang normal. Berapapun jarak siklus haid bulanan seorang wanita, baik yang jarak siklusnya 22 hari, 25 hari, 28 hari, 35 hari, dll., maka keluarnya sel telur matang atau ovulasiatau hari subur ini terjadi pada jarak waktu yang sama, yaitu sekitar 14 hari (2 minggu) sebelum hari pertama haid bulan berikutnya.

Mengamati Gejala Hormonal yang Menandai Masa Subur Wanita

Siklus menstruasi kita dipengaruhi oleh hormon seks perempuan yaitu estrogen dan progesteron. Hormon-hormon ini menyebabkan perubahan fisiologis pada tubuh perempuan. Ketika kita memasuki masa subur terdapat gejala hormonal yang dapat kita amati, diantaranya perubahan suhu basal tubuh dan yang paling jelas adalah terjadinya perubahan lendir serviks.

Penampakan lendir serviks yang menandakan kesuburan tinggi adalah jumlahnya banyak, elastis, transparan seperti putih telur mentah. Lendir serviks seperti ini biasanya akan keluar sekitar 3 hari pada masa-masa subur, yakni satu hari sebelum tanggal perkiraan ovulasi, hari tanggal perkiraan ovulasi (siklus haid dikurangi 14 hari), dan satu hari setelah tanggal perkiraan ovulasi.

Insya Allah artikel ini bersambung dengan uraian lebih dalam tentang mengetahui masa subur dengan cek lendir serviks. (esqiel/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Menikah Muda Why Not ?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Anak-anak dan Membaca
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Wanita Muslimah yang Tangguh
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Tips Kecantikan ala Aisyah Istri Nabi
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk