Hati-hati Merusak Kebahagiaan Orang Lain Tanpa Sadar

Muslimahzone.com – Dalam kehidupan sehari-hari, kerap kita melakukan kesalahan tanpa sadar. Apalagi jika ketidaksadaran kita akhirnya menorehkan luka di hati orang lain.

Berikut tulisan inspiratif dari Bunda Kaska, walaupun dibumbui bahasa Sunda semoga dapat dipahami maknanya.

***

Bismillaah.

Merusak Kebahagiaan Orang Lain Tanpa Sadar

“Bun, seneng deh ni dapet beli alat masak ini cuma 100rb aja”

 — datanglah ibu x : “ya ampun kemahalan say, aku beli itu kemaren cuma 80rb loh…aku emang kalo beli barang pasti aku cek-cek dulu biar ga ketipu kaya gitu…”

Atau kali lain,

“bun, aku beli ini murah banget 5000an jadi aku beli banyak aja ni liat” sambil nunjukin belanjaan sekeresek gede.

— “ya ampun ditawar dong bu kalo belanja, aku kemaren beli cuma 10rb 3 ko…”

“alhamdulillaah ya Allah, lahiran yang ini mulesnya sebentar, ga begitu kerasa sakitnya….”

— “oh, kalo saya memang selalu ga sakit tiap lahiran, makanya saya heran kalo ada orang yang ngeluh begini begitu itu kenapa ya…apa mungkin kurang doa atau kurang amalan…?”

“bun, ini anakku udah jalan, alhamdulillah ternyata perkembangannya baik ga kenapa-kenapa…”

— “kalo anakku dulu malah lebih cepet lagi bu, dia apa-apa emang selalu lebih cepet dibanding anak seusianya…”

“bun, aku berhasil nurunin berat badan 6kg…setelah aku ikut senam tiap hari dan nahan-nahan ga makan malam….yeaaaaaa suamiku juga seneng liatnya”

—muncul ibu X : “oh gitu? Aku enak banget dong ya ga ngapa-ngapain pas aku cek udah turun 10kg padahal makan biasa aja, aktivitas malah banyaknya cuma males-malesan “

“teh, aku udah baikan sama suami, kemaren dia beliin aku hadiah ga tanggung-tanggung kalung sama set baju, padahal jarang-jarang dia perhatian gitu, semoga rumah tangga kita langgeng terus ya minta doanya”

— ibu X nimbrung : “suami saya udah biasa tuh kasih-kasih yang lebih dari itu, memang dia orangnya romantis dari dulu seneng aja merhatiin aku gitu…”

Ihhhh ieu teh saha nu ngajak kompetisi sih????

Suka tanpa sadar maksudnya meninggikan mutu diri sendiri atau sekedar bersyukur dengan keadaan sendiri tapi diungkapkan di waktu yang kurang tepat jadinya membuat hati orang sedih.

Yang harusnya kita ikut seneng saat dia seneng, ini malah dkecilkan kebahagiaannya.

Kalo orangnya ga baperan sih cuek aja ya.

Kalo pas sensitif, nah loh. 

Dia mendadak jadi keingetan terus kata-kata itu.

Dia jadi ga mensyukuri nikmat yang dia dapat.

Dia jadi banding-bandingin sama keadaan dia.

Ah bun lisan lisan lisan.

Betapa banyak wanita tersakiti oleh wanita lagihhhhh.

Real bukan hoax.

Ada empati.

Saat orang seneng kita ikut bereaksi yang menyenangkan juga.

Ikut berbahagia.

Ada saat kita diam malah akan lebih baik.

Iyyyyaaa… walopun keadaan kita lebih dari yang diceritakan.

Gemes gitu kan mulut pengen aja ikutan,

Ibu-ibu mah suka bangga kalo bisa dapet belanja lebih murah dari orang lain.

–Tahan bangganya.

Suka bangga saat anak yang diurus susah payah ternyata lebih dari anak orang.

–Tahan bangganya.

Suka bangga kalo dapet keadaan yang lebih mudah dari orang dikiranya karena kesolehan kita padahal itu ujian kali.

–TAHAN.

Itu ujian supaya hati kita tetep tawadhu.

Tetep inget lagi semua keadaan itu hanya karunia Allah.

Laa hawla wa laa quwwata illa billaah.

Allah sangat mampu membolakbalikkan keadaan.

Kita dapet nikmat satu poin, mungkin aja orang lain Allah karuniakan beraneka poin tapi mereka menjaga lisannya karena khawatir membuat ga nyaman bahkan jadi hasad orang lain.

Beda lagi kalo ga frontal ya, misal sekedar berbagi tips tempat belanja murah, atau apalah metode tumbuh kembang anak dan akhirnya orang ngecek sendiri atau jadi mau bertanya.

Self reminder juga ko, karena bunda juga sok teu sadar kalo nyemplung di topik yang begitu-begitu eh malah jadi ikutan pabangga-bangga embung eleh tea siga budak leutik ya Allah….. semoga diampuni dan diperbaiki –ini mah bunda aja sih, bu-ibu disini mah baik-baik semua.

Barakallaahu fiik

Bunda kaska

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Pesta Seks Bukan Nikmat Terbesar di Surga
Secular Radicalism, The Real Blasphemy
Biasakanlah Anak Minta Izin Ketika Masuk Kamar Orangtua
Meraih Sifat Qana’ah
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Hati-hati Merusak Kebahagiaan Orang Lain Tanpa Sadar
Berhenti Menghujat Saudara Sendiri di Sosial Media
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Agar Istri Tak Futur Berdakwah
Nasehat Tere Liye Seputar Jodoh
Tepuk Anak Sholeh dan Benih Radikalisme
Kerap Terlupakan Orangtua Mendidik Adab Anak
Mengapa Ayah Lebih Sabar daripada Ibu
Belajar Matematika Untuk Anak Usia Dini, Apa Dulu yang Diajarkan?
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Charlemagne, Harun Ar Rasyid, dan Lubang Ukhuwah Kita
Salah Paham Habatussauda
Inilah Beberapa Kesalahan Penderita Maag Menurut Medis
Jika Telah Caesar 3x, Apakah Boleh Steril/Tubektomi?
Sharing : Melahirkan Hanya 3 Kali Mengejan
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk