Di Tiang Gantungan Cinta Suci Terikrar

MuslimahZone.com – Aku berdiri berkalung tali tambang. Detik mencekam menjelang eksekusi mati.

Di sampingku ada Aisyah. Wanita jelita yang kunikahi sebulan lalu. Hafalan Qur’anku telah menjadi maharnya. Temali tambang pun terlingkar erat di lehernya. Walau begitu, ia tetap terlihat mempesona berbalut jilbab hitamnya.

Ah, cintaku. Kala itu di masjid Al-Aqsha, saat engkau membersamaiku melempari tentara Israel yang mencoba menghadangku melaksanakan shalat Jum’at. Berkatmu kewajiban shalatku tertunaikan. Kini aku wajib menunaikan kewajibanku. Membahagiakanmu. Walau di tiang gantungan.

“Fatih…!” suara Gorbacev, Jenderal tentara Israel memanggilku.

“Engkau dan istrimu bisa terbebas. Syaratnya, engkau harus menandatangani ini!” ucap Gorbacev, sambil menyodorkan selembar kertas. Aku membacanya. Sepasang mata lentik Aisyah melirik, turut membaca. Surat pernyataan bersalah.

“Suamiku, jangan perturutkan surat itu. Engkau tidak bersalah. Engkau hanya ingin menunaikan kewajibanmu pada Rabb pemilik jiwamu.”

“Suamiku, ingatkah saat kau pinang aku dan aku bertanya, apa cita-cita tertinggimu? Engkau menjawab, cita-cita tertinggimu adalah syahid di jalan Allah. Jangan pernah menyerah. Sadarlah kini engkau semakin dekat dengan impianmu!” gerimis air matanya Aisyah semakin menjadi.

“Duhai Fatih, mengapa engkau berpikir untuk menyerah? Syahid sudah di depan mata. Syahid yang sempurna. Karena engkau akan membersamai bidadari duniamu menapaki gerbang syurga. Lemparkan surat itu Fatih! Lempar!” teriakku dalam hati. Menghardik nurani sendiri.

Aku remas surat itu, kulemparkan di hadapan Jenderal Gorbacev.

“Telunjuk ini selalu bersyahadat di setiap shalatku. Pantang baginya untuk menyerah kalah.” Ucapku membentak Gorbacev.

“Berarti engkau lebih memilih mati?” Tanya Gorbacev jengkel.

“Ya, aku dan istriku ingin lekas bertemu dengan Rabb Sang Penggenggam jiwa kami!”

“Baiklah jika itu pilihanmu. Prajurit…tarik tali kekangnya.” Teriak Gorbacev begitu keras.

Sreeeet…

Leherku terasa begitu sesak. Tercekik sakit. Kulihat Aisyah pun menahan sakit. Wajahnya mulai memucat.

“Inilah puncak cinta kita sayang! Sampai jumpa di gerbang syurga.” Kataku lirih kepada Aisyah, kugenggam tangannya erat. Kami pun bersama menyenandungkan syahadat. Sambil menunggu senyum malaikat maut.

Oleh: Adi Wijaya (Penulis buku “Dari Perang Badar Kita Belajar”)

(fauziya/muslimahzone.com)

Komentar Anda

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Menikah Muda Why Not ?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Anak-anak dan Membaca
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Wanita Muslimah yang Tangguh
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Tips Kecantikan ala Aisyah Istri Nabi
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk