Cara Rasulullah Mendidik Anak yang ‘Nakal’

Muslimahzone.com – Apakah Anda sudah tahu bagaimana nabi Muhammad mendidik putra putrinya? apakah Anda mengenal putra putri nabi Muhammad SAW? Mari kita bahas sekilas tentang putra-putri nabi Muhammad SAW dan bagaimana beliau mendidik anaknya yang nakal meskipun dalam keluarganya putra putri nabi Muhammad sangat patuh pada ayahandanya.

Nabi Muhammad hanya memiliki 6 anak itupun dari Siti khadijah. Anak pertamanya bernama Qasim yang meninggal pada usia 2 tahun. Anak kedua bernama Abdullah, Abdullah juga meninggal pada waktu masih kecil setelah nabi Muhammad SAW diangkat Allah SWT menjadi nabi. Anak ketiga yang dilahirkan oleh Siti khadijah diberi nama Zainab, Zainab meninggal pada tahun ke 8 hijriah.

Anak keempatnya bernama Ruqayyah yang dipersunting oleh Utbah bin Abu lahab orang yang paling membenci nabi Muhammad SAW namun pernikahan tak berlangsung lama. Kebenciannya pada nabi Muhammad SAW membuat pernikahan mereka berakhir. Ruqayyah kemudian menikah dengan Utsman bin affan tetapi hal tersebut tak begitu lama karena Ruqayyah telah dipanggil oleh Allah lantaran penyakit demam yang dideritanya.

Anak kelimanya bernama Umi kalsum. Sepeninggal kakaknya Ruqayyah, Umi kalsum dinikahkan oleh baginda nabi dengan Utsman bin Affan. Sebelumnya Umi kalsum telah menikah dengan Utaibah bin Abu Lahab sama persis dengan kisah hidup kakaknya akhirnya Umi Kalsum bercerai dengan suaminya. Pernikahan Utsman bin Affan juga tak berlangsung lama, Umi kalsum kembali ke yang Maha Pencipta, Utsman bin Affan kembali berduka.

Anak Nabi Muhammad SAW yang terakhir adalah Fatimah, Fatimah merupakan anak bungsu kesayangan Rasulullah SAW. Fatimah menikah dengan Ali bin Abi Thalib pemuda yang miskin namun Fatimah tetap ridho menjadi pendampingnya. Fatimah memiliki kehidupan yang lebih lama dari saudara-saudaranya, Fatimah menghadap Allah SWT setelah ayahandanya menghadap Allah 6 bulan sebelumnya.

Begitulah kisah anak-anak Rasulullah, tapi apakah kalian tahu bagaimana cara mendidik Rasulullah SAW agar anak bisa patuh pada orang tua? Begini caranya:

1. Menasihati

Anak yang nakal hanya perlu dinasihati tentang kesalahan mereka sehingga mereka tahu kesalahan mereka dan mereka tidak akan mengulanginya. Nasihati baik-baik sampai mereka mengerti seperti yang dilakukan Rasulullah pada anak paman beliau yang diterangkan dalam hadistnya, Rasulullah SAW besabda kepada Abdullah bin Abbas ra, “wahai anak kecil, sesungguhnya aku akan mengajarkan beberapa kalimat (nasihat) kepadamu: jagalah (batasan-batasan/syariat) Allah maka dia akan menjagamu, jagalah batasan-batasan (syariat) maka kamu akan mendapati-Nya dihadapnmu.

2. Mengantung alat pemukul di dalam rumah

Menggantung pemukul di rumah bukan berarti kita menerapkan jika melakukan kesalahan atau kenakalan maka akan dipukul, menggantung alat tersebut di rumah hanya untuk mendidik mereka agar takut jika melakukan perbuatan tercela. Seperti yang dikatakan Imam Ibnu Anbari, “Rasulullah SAW tidak memaksudkan perintah untuk mengantungkan cambuk (alat pemukul) untuk memukul, karena Rasulullah SAW tidak memerintahkan hal itu pada seorangpun. Akan tetapi yang beliau maksud adalah agar hal itu menjadi pendidikan bagi mereka.

3. Menampakkan muka masam

Menampakkan muka masam merupakan salah satu cara Rasulullah SAW dalam mendidik anak yang nakal, dengan menampakkan muka masam diharapkan anak sadar akan kesalahannya yang membuat orang tuanya kecewa.

4. Menegur dengan suara keras

Pertama kali menasihati anak dengan menegur yang halus namun jika anak tidak bisa ditegur secara halus maka tegurlah secara keras agar anak bisa mengerti bahwa perbuatannya bisa berdampak pada hal yang berbahaya.

5. Tidak menegur

Diamkan anak untuk beberapa saat hingga anak menyadari kesalahannya. Jika anak tetap melakukan hal yang tercela meskipun sudah ditegur maka biarkan anak merasakan dampak yang ditimbulkannya, tetapi kalau memang dampaknya membahayakan nyawa anak lebih baik dihukum sebelum terlambat dan tunjukkan akibat apa yang akan itimbulkannya semisal dia melakukan perbuatan tersebut.

6. Memberi hukuman ringan yang tidak melanggar syariat

Hukuman adalah cara yang paling ampuh membuat anak jera dan tidak mengulangi lagi perbuatannya yang tercela. Hukuman yang orang tua berikan jangan sampai melewati batas syariatnya.

(ummionline/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Miris, Pasca Gempuran ke Aleppo Jokowi Malah Tanda Tangan Kerjasama dengan Iran
Keutamaan Ilmu
Tata Cara Mandi Haid dan Mandi Junub
Peran besar muslimah dalam dakwah Islam
Aroma Mewangi Minyak Kasturi
Neraka Jahannam Sepanjang Hidup, Surga Sepanjang Hidup
Rizki di Tangan Allah
Pada Suatu Titik
Mencari Jalan Pulang
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Pastikan Izin Suami Jika Ingin Menjalankan Shaum Sunnah
Satu-satunya Cinta yang Perlu Ada dalam Pernikahan bahkan dalam Kehidupan
Kenapa Anakku Susah Banget Sih Disuruh Sholat?
Aku Peduli Iman Anakku
Anak Sukses Bermula dari Bangun Pagi
Jangan Sia-Siakan “Masa SMA”
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Nilai Ketaatan Isteri pada Suami
Nenek Penjaga Wahyu Al-Qur’an
Cara Mengatasi Anak Susah Makan
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Popok Bayi Sekali Pakai VS Popok Kain
Bolehkah Ibu Hamil Makan Nangka?
Tips Merebus Telur yang Baik
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
Tips Merebus Telur yang Baik
Resep Aneka Olahan Singkong
Nikmatnya Pangsit Kuah Hangat Buatan Sendiri
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga