Anak-anak dan Membaca

Oleh: Annisa Pratiwi
(Mahasiswi Prodi Komunikasi dan Penyiaran Islam STIBA Ar Raayah, Sukabumi, Jawa Bara)

Muslimahzone.id – Membaca adalah salah satu kunci pengetahuan dan merupakan alasan terpenting bagi kemajuan masyarakat; yang di dalamnya terdapat kumpulan para penulis, cendekiawan, dan pengetahuan tentang berita sebelumnya dan kontemporer serta ilmu mereka. Perintah untuk membaca adalah wahyu pertama yang diturunkan kepada Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam. “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu (Hai Muhammad), yang menciptakan.” (Q.S. Al ‘Alaq: 1). Para pendidik seharusnya memiliki keinginan untuk mengajar anak-anak membaca sejak usia dini. Dan kebiasaan membaca pada anak-anak melalui beberapa tahapan, yaitu:

  1. Tahap Interpretasi dengan Tangan: Tahap ini dimulai pada usia pertama sang anak yang menunjukkan rasa minat sekilasnya pada buku, dia memasukkannya ke dalam mulutnya serta merobek kertasnya. Agar mendapatkan pengalaman ini, kita dapat meletakkan kertas-kertas dari majalah lama di depan kedua tangannya.
  2. Tahap Penunjukkan Terhadap Gamba: Saat bayi menginjak usia 15 bulan; biasanya mereka mulai tertarik pada gambar dan buku. Dalam tahap ini, sang Ibu mesti memainkan perannya yaitu dengan membalikkan halaman-halaman buku tersebut dan sang anak melihatnya.
  3. Tahap Penamaan Sesuatu: Dimulai saat bayi menginjak usia 18 bulan; lalu mulai menggunakan kata-kata yang diambil dari arti gambar dan ini membantunya untuk meningkatkan perbendaharaan kata. Dia menunjuk pada gambar dan memberinya nama; seperti: ini unta, ini mobil dan dia akan bertanya pada Ibunya: ‘Apa ini?’
  4. Tahap Mencintai Cerita Pendek yang Mudah: Dimulai setelah usia 2 tahun, di mana anak menyebut dan melihat buku ((membaca)) karena ia suka mendengar cerita tentang setiap gambar. Di usia ini, anak-anak mulai memandang huruf sebagai objek pada setiap halamannya.
  5. Tahap Pencarian Makna: Dan itu dimulai setelah usia anak 2 setengah tahun atau 3 tahun. Di dalamnya gambar-gambar itu tampak bagi sang anak, seolah-olah benda nyata yang di dalamnya terdapat kehidupan; dia mungkin akan menjangkau untuk mengambil sesuatu dari gambar, atau mungkin mereka bertemu dengan seorang anak dalam gambar.
  6. Tahap Cerita dan Menulis Huruf: Dimulai setelah pertengahan tahun keempat kehidupan anak; anak memperoleh kemampuan untuk menafsirkan dan membuat anotasi gambar. Seperti perhatiannya terhadap bentuk huruf maka begitulah perhatian dan minatnya terhadap gambar.
  7. Tahap Persepsi Hubungan Antara Teks dan Gambar: Dimulai pada usia 5 tahun; saat anak menemukan kesenangan ketika berteman dengan yang lain. Hal ini meningkatkan keterampilan sosialnya. Pada tahap ini, sang anak menemukan kesenangan dalam segala hal yang memancing tawa, terutama gambar komik (gambar yang lucu).
  8. Tahap Memperoleh Kebiasaan Utama Membaca: Ini dimulai pada usia 6 tahun kehidupan anak. Anak menjadi mampu menghidupkan proses intelektual. Oleh karena itu, usia ini sangat cocok untuk anak masuk sekolah berkat apa yang dimilikinya tentang konsep fleksibilitas kecerdasannya.
  9. Tahapan Meningkatkan Kemampuan Anak dalam Memerhatikan dan Mengetahui Lingkungan di Sektarnya: Dimulai dari usia 7-13 tahun, di mana anak senang mengetahui apa yang ada di balik fenomena realistik yang ia alami sendiri di lingkungannya. Sehingga ia beralih ke dalam dunia imajinasi, tetapi tetap mampu membedakan cerita satu sama lain. Antara mana cerita fiksi dan mana yang non-fiksi.
  10. Tahap Perpindahan yang Jelas dari Dunia Imajinasi Menuju Dunia Nyata: Dimulai pada usia 9 tahun. Anak-anak biasanya suka membaca cerita petualangan atau cerita tentang kehidupan anak-anak.
  11. Tahap Mengurangi Dongeng: Dimulai dari usia 10 tahun menuju 11 tahun. Terkadang kita menemukan anak laki-laki sangat mengagumi para pahlawan dan petualang, dan mencoba untuk meniru mereka. Sementara minat anak perempuan tetap terkait dengan perjalanan dan menyukai kebiasaan orang-orang dari negara lain. Maka, sebagai orang tua kita mesti memilih topik untuk mereka yang tidak bertentangan dengan nilai dan moral Islam.

Diterjemahkan dari: الأطفال والقراءة (قطب دويب-مجلة الأسرة-بتصرف)

Komentar Anda

Menganggap Konflik Rohingnya Bukan Masalah Agama, Postingan Afi Kembali Menuai Kontroversi
Waspadalah, Kristenisasi Muslimah Lewat Jalur Pacaran
Pernikahan Pemuda dengan Nenek, Pemuda Dianggap Masih Dibawah Umur
Pendidikan Agama di Sekolah akan Dihapus?
Hukum Leasing dalam Islam
Batas Waktu Penyimpanan Daging Qurban
Negeri Tanpa Pajak, Hanya Islam yang Bisa
Kapan Memulai Puasa Dzulhijjah?
Terpesonalah pada Pembuat Keajaiban
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Di Antara 2 Pilihan
Untuk Apa Ujian Kehidupan?
Menikah Muda Why Not ?
Wajibkah Memenuhi Kebutuhan Sekunder-Tersier Istri?
Inikah Pelakor?
Bahagia Walau Tinggal di Kontrakan
Anak-anak dan Membaca
Membekali Anak tentang Pernikahan Sebelum Terlambat
Kapan Mengenalkan Anak Kisah Nabi
Kunci Pendidikan Anak-anak Palestina
Ramadhan, Bulan Memperbanyak Stok Sabar
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Wanita Muslimah yang Tangguh
Kisah Taubat yang Mengagumkan
Kisah Wanita yang Masuk Neraka Karena Air Wudhu
Pahlawan yang Diragukan
Tips Kecantikan ala Aisyah Istri Nabi
Manfaat Menyusui bagi Ibu
Promil, Jangan Sembarang Minum Obat
Salah Paham Habatussauda
Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Pare
Mengolah Ceker Agar Empuk dan Tidak Amis
Tips Mengatasi Penyakit Ujub
Memilih Buku Bacaan untuk Mengisi Ramadhan
Membuat Roti Cane Step by Step
Nikmati Segarnya Green Tea Smoothies
Segarnya Es Kuwut di Hari Lebaran
Biji Ketapang Gurih dan Empuk